Sunday, 28 September 2014

Kaum yang dilupakan


Kita hidup dalam dunia yang serba mudah dan berhubung hari ini. Dengan hanya menekan butang, kita mampu me­ngubah siaran, menurunkan suhu atau menempah percutian ke mana saja yang kita ingini.
Makanan yang kita nikmati, ditanam, dihasilkan dan disajikan mengikut cita rasa kita. Sistem pandu lalu, penghantaran ke rumah, kemajuan perubatan dan hak untuk mendapatkan pendidikan semuanya menambah lagi kemudahan dalam kehidupan kita pada zaman ini.
Dalam sekelip mata saja, kehidupan kita berubah menjadi sesuatu yang sangat selesa. Jadi mengapa kita sering tertekan dan sentiasa menginginkan kebebasan? Lupakah kita apa yang dilalui datuk dan nenek kita dulu?

Kehidupan satu puak di Afrika mungkin memberi gambaran paling hampir mengenai apa dilalui generasi sebelum kita.
FotoKEMAHIRAN dimiliki puak Hazda hanya untuk terus kekal hidup.

Di tebing Tasik Eyasi, Tanzania yang terletak di utara negara itu, wujud satu puak yang terpisah daripada kemodenan dan hidup dengan cara purba mungkin puak terakhir seumpamanya di dunia.

Mereka tidak bercucuk tanam, membela haiwan ternakan atau membina rumah sebagai perlindungan. Sebaliknya, kehidupan mereka tidak berubah sejak lebih 10,000 tahun lalu.

Dunia mereka adalah satu gambaran kebebasan mutlak yang mungkin manusia moden kini tidak mampu bayangkan, apatah lagi merasainya. Mereka hanya berbekalkan kemahiran untuk kekal hidup.

Sistem pesanan ringkas (SMS) dan panggilan telefon tidak pernah wujud. Begitu juga dengan kereta dan elektrik. Tiada pekerjaan, bos, jadual mahupun struktur sosial atau agama.

Tanpa undang-undang, cukai dan hidup tanpa duit perkara paling hampir dengan kewa­ngan bagi mereka adalah apabila sesekali melakukan pertukaran barangan untuk mendapatkan seluar atau sandal dengan puak yang berjiran dengan mereka.

Sekumpulan pengkaji bertemu dengan puak Hazda itu dan merekodkan aktiviti harian mereka. Mereka mengikuti kaum lelaki Hazda pergi memburu babun dalam cuaca panas terik.

Keadaan persekitaran kehidupan puak Hazda dikelilingi bahaya dengan semak berduri, ular berbisa dan singa yang sedia membaham pada bila-bila masa. Namun, pemburuan tetap dilakukan demi kelangsungan hidup mereka.

Kira-kira 1,000 puak Hazda masih mendiami gua di sekitar Tasik Eyasi, Tanzania yang terletak di Lembah Great Rift,Afrika.

Tidak jauh dari tempat berkenaan, beberapa fosil tertua yang menjadi bukti kewujudan hidupan purba di situ ditemui.

Dengan segala kemajuan yang kita kecapi hari ini, sepatutnya puak Hazda sudah tidak wujud. Mereka kekal tersisih, kaum yang dilupakan masa.

Mereka tidak pernah terbabit dalam konflik dan tidak pernah mengalami penyebaran wabak berjangkit atau kebuluran. Populasi mereka tidak pernah melebihi jumlah yang mampu diberi makan melalui hasil buruan.

Makanan puak Hazda ringkas, daging - termasuk burung, babun, kijang dan kerbau yang diburu menggunakan panah buatan sendiri yang biasanya dibuat ketika memburu.

Bahasa pertuturan mereka dipercayai bahasa tertua yang masih digunakan sehingga hari ini.

Tidak seperti kehidupan kita hari ini yang dibelenggu beban kerja, puak Hazda menikmati banyak masa lapang. ‘Pekerjaan’ mereka adalah memburu ketika ingin makan dan ia mengambil masa kira-kira lima jam sehari.

Sepanjang kewujudan mereka sejak ribuan tahun lalu, mereka meninggalkan lebih daripada sekadar kesan jejak.

Puak Hazda mewakili sebahagian pembentukan budaya dunia yang sudah hilang, malah mereka juga mungkin mewakili apa yang hilang daripada masyarakat hari ini.
 
Artikel ini disiarkan pada : 2014/09/28 (harian metro)
http://www.hmetro.com.my/articles/Kaumyangdilupakan/MA/Article/

Wednesday, 2 April 2014

KASIH SAYANG



KASIH SAYANG

Assalamualaikum..pembuka bicara, seindah bahasa, semanis maknanya. Alhamdulillah cuti semester pertama bagi diriku ketika sedang melanjutkan pelajaran di peringkat ijazah sarjana muda dapat aku manfaatkan sepenuhnya. Banyak perkara aku penuhkan sepanjang cuti antaranya membuat kuih, mengajar adik-adik dan bekerja. Bagi aku masa itu sangat berharga dalam kehidupan. Bukan hanya masa dengan diri sendiri tetapi juga dengan ahli keluarga dan rakan-rakan.  Apabila masa kita luangkan bersama mereka, hubungan akan semakin rapat dan bahagia akan kita perolehi.
i)                    Kuih muih Kami
Sejak kebelakangan ini keluarga aku mula menghantar kuih ke gerai di kawasan rumah. Alhamdulillah..ada hasilnya. Bukan setakat duit diperolehi tetapi kemesraan dan kasih sayang juga terjalin diantara ahli keluarga. Antara kuih yang dibuat oleh abah ialah pulut panggang, pulut inti dan juga kuih che mek. Mula-mula buat memang ada je yang tidak kena macam kurang inti, kurang manis, tetapi lama- kelamaan semakin menjadi. Sedap.hehehe J .   Aku juga ada menghantar kuih, mula-mula hantar kuih bom dan kemudian kuih popia. Kuih bom mak yang ajar, dari mula isi bahan sampai goreng. Manakala kuih popia pula abah yang ajar.hehehe J. Dengan menghantar kuih bolehlah tambah duit saku aku sikit demi sedikit tanpa meminta duit daripada ibu bapa sepanjang cuti ini.   
ii)                   Bersama Adik-adik
Telah menjadi tanggungjawab aku dalam mengajar adik-adik. Salah satu cara aku itulah peluang yang mesti aku rebut.
iii)                 Bekerja
Seterusnya, waktu cuti ini juga aku mengisi dengan bekerja di sebuah kantin sekolah. Itulah kali pertama aku bekerja di situ, banyak pengalaman yang aku peroleh bermula dari membuang sampah hingga lah membuat air. Aku bekerja bersama dengan mak. Dari situ aku dapat melihat air muka seorang ibu yang bersusah payah demi keluarga. Aku tidak sanggup melihat mak aku bekerja banyak jadi aku sentiasa ada untuk membantu. Kalau boleh biar aku sahaja yang buat semua kerja, yang menanggung kesusahannya. Pasti setiap orang yang digelar anak akan melakukan perkara yang sama. J Disini ada sedikit ilmu yang saya ingin kongsi, dalam setiap doamu doakan lah kedua ibu bapa:

 “Ya Allah engkau kasihanilah kedua ibu bapa ku sebagaimana mereka mengasihani diriku sewaktu kecil “ Aminn. J 

Monday, 24 June 2013

Aku ingin menjadi baik :)


"Kehidupan dunia ini (jika dinilaikan dengan kehidupan akhirat) tidak lain hanyalah ibarat hiburan dan permainan, dan sesungguhnya negeri akhirat itu ialah kehidupan yang sebenar-benarnya, sekiranya mereka mengetahui." (Surah al-Ankabut , ayat 64)

Keinginan untuk berubah

Sememangnya sudah fitrah manusia untuk kembali kepada kebenaran meskipun mereka adalah dari golongan seburuk-buruk dan sejahat-jahat manusia. Mungkin sukar untuk percaya, seorang yang digelar 'setan' itu jauh di sudut hatinya ingin menjadi seorang yang baik. Keinginan untuk menjadi baik dan akhirnya menemui laluan ke arah kebaikan itulah sebenarnya yang dinamakan hidayah. Dengan kehendak Allah, hati yang telah ditutupi dan diselaputi dengan dosa dan noda, akan ada sedikit lubang kecil yang hanya dimuati laluan cahaya hidayah Allah untuk ditembusi terus ke dalam hati-hati manusia yang terpilih.

Sebagaimana firman Allah dalam surah an-Nur ayat 35 yang bermaksud,

"Allah (memberi) nur (cahaya) langit dan bumi. Umpama cahaya-Nya seperti sebuah lubang di dinding rumah, di dalamnya ada pelita. Pelita itu di dalam gelas. Gelas itu seperti bintang yang berkilauan. Pelita itu dinyalakan dengan minyak pohon yang diberkati iaitu minyak zaitun yang (tumbuh) bukan di timur dan bukan di barat, minyak itu hampir bercahaya dengan sendirinya meskipun tiada disentuh api. Cahaya berdampingan dengan cahaya. Allah menunjuki sesiapa yang dikehendaki-Nya kepada cahaya-Nya itu. Allah menunjukkan beberapa contoh untuk manusia. Allah mengetahui setiap sesuatu."

Bersyukur

Tatkala kita merasakan kumpulan dosa terlalu banyak, janganlah kita berputus asa dari rahmat-Nya dan merasakan diri tiada tempat di sisi Allah untuk kembali ke pangkal jalan. Sebaliknya bersyukurlah, dengan terdetiknya sedikit penyesalan itu sebenarnya adalah satu bentuk hidayah Allah yang lahir tanpa kita sedari kecuali bagi mereka yang berfikir akan nikmat yang Allah berikan. Kerana dosa yang kita sedari itulah yang mendekatkan diri dengan Allah dan seterusnya melahirkan rasa kehambaan dalam diri dan mengakui kelemahan sebagai seorang manusia yang perlu bergantung kepada Sang Pencipta.

Berbanding dengan mereka yang berasa diri tidak pernah berbuat dosa dan sentiasa betul dalam kelakuan dan tindakan, ia cukup bahaya kerana tidak sedar diri mereka sudah berada jauh dari Allah. Mereka ini adalah golongan yang sombong dan tidak mengharapkan pertolongan Allah tetapi lebih kepada mengikut kata hati dan berbuat apa sahaja yang mendatang kebaikan dan keseronokan pada diri.
 
Apa yang terjadi hari ini, kita seringkali menolak seruan-seruan untuk kembali kepada Islam. Pelbagai alasan yang diberikan kerana merasakan diri masih muda dan belum tiba masanya untuk berubah. Alasan yang paling suka diberikan ialah 'belum sampai seru!' alasan tersebut langsung tidak munasabah. Mana mungkin kita mengharapkan sesuatu yang bernilai itu diberi secara percuma tanpa perlu berusaha untuk mendapatkannya!

Seringkali apabila kita diberikan ujian dan didatangkan suatu insiden barulah ia berjaya membuka hati kita untuk berubah. Insiden tersebutlah yang akhirnya mengetuk pintu hati kita untuk bertaubat dan kembali kepada jalan Allah. Kita dikira bernasib baik jika nyawa masih dikandung badan tetapi apa akan terjadi jika kita sudah tidak diberi peluang untuk bernafas dan menebus segala dosa-dosa lalu?

Hidayah Naluri

Hidayah datang dalam pelbagai bentuk. Bentuk yang pertama ialah hidayah naluri (keinginan). Hidayah ini adalah sesuatu yang semula jadi ada pada diri kita sejak dilahirkan ke dunia sebagai contoh, bayi yang baru dilahirkan akan menangis apabila lapar. Nalurinya inginkan makanan bagi menghilangkan rasa lapar. Yang kedua ialah hidayah melalui pancaindera. Semasa kecil, kita dapat mengenali dan membezakan sesuatu perkara dengan menggunakan pancaindera seperti mendengar suara ibu dan ayah atau dapat mengenali sesuatu objek. Kemudiannya hidayah dalam bentuk akal fikiran yang mana ia dikurniakan oleh Allah supaya dapat memandu kita berfikir secara rasional sebelum bertindak.

Hidayah agama

Seterusnya ialah hidayah agama. Hidayah inilah yang menyelamatkan diri kita daripada kesesatan dengan berpegang teguh kepada ajaran Islam dan beriman kepada Allah SWT. Ia dapat mendorong kita melakukan kebaikan dan meninggalkan larangan Allah sekali gus dapat membezakan antara perkara-perkara baik dengan perkara haram.

Hidayah taufik

Yang terakhir ialah hidayah taufik yang mana merupakan tahap hidayah yang tertinggi kurniaan Allah kepada hambanya yang dikasihi. Tinggal sekarang, hidayah itu harus dijaga kerana nilainya tiada tara dan tidak dapat ditukar dengan apa pun. Ia menjaga kehidupan kita di dunia mahupun di akhirat kelak.

Hidayah pula diturunkan dalam dua cara iaitu hidayah pemberian makhluk sama ada dari kalangan para nabi, pendakwah ataupun sesiapa sahaja. Contohnya hidayah yang diturunkan melalui Nabi Muhammad agar membimbing umatnya beriman kepada Allah. Namun, hidayah taufik ini tidak mampu diberikan oleh makhluk tetapi hanya Allah yang berkuasa. Ia tiada pada Nabi Muhammad walaupun baginda adalah seorang Rasul sebagaimana firman Allah dalam surah al-Qashash ayat 56 yang bermaksud,

"Sesungguhnya engkau (ya Muhammad) tidak dapat memberi hidayah/petunjuk kepada orang yang engkau cintai, akan tetapi Allah lah yang memberi hidayah kepada siapa yang Dia kehendaki."

Adapun ciri-ciri orang yang sudah mendapat hidayah, mereka hebat beribadat seperti melakukan solat fardu dan sunat, mengeluarkan zakat dan rukun Islam yang lain, sentiasa memperuntukkan waktu untuk bertasbih dan bertahmid kepada Allah SWT selain mengerjakan keperluannya di dunia. Mereka ini tidak mampu melupakan Allah walau sesaat kerana begitu takut akan pembalasan di hari akhirat nanti. Mereka juga terlalu berhati-hati dalam setiap perlakuan agar tidak ditarik balik hidayah pemberian Allah.

Biarpun hidayah itu adalah pemberian Allah tetapi tidak bermakna kita hanya berpeluk tubuh dan menunggu ia datang kepada kita. Hidayah perlu dicari dan boleh diusahakan jika kita benar-benar inginkannya dengan memohon kepada Allah. InsyaAllah, kita pasti akan diberikan hidayah.

- Artikel iluvislam.com

Saturday, 30 March 2013

Kawan, Sahabat dan teman..


Kawan, Sahabat dan teman..

Penulisan saya kali ini bertajukkan kawan, sahabat dan teman yang mana saya memetik perkataan tersebut daripada sebuah lagu kumpulan nasyid kita iaitu UNIC. Kenapa saya terfikir mengambil perkataan tersebut? Ini kerana ketiga- tiga perkataan tersebut berkait rapat dengan kehidupan manusia (kita semua). Bermula sejak kita dilahirkan sehingga kini, perkataan kawan, sahabat dan teman amat sinonim dalam kehidupan kita. Saya bagi contoh orang yang terdekat dengan kita iaitu ibu bapa. Ibu Bapa adalah kawan,sahabat dan teman kita yang paling setia. Misalnya ketika kita sedih, mereka akan pergi berdekatan dengan kita dan bertanya “Mengapa sedih ni?”, ketika kita susah pula “Mengapa nampak macam tak senang duduk ni? Nak mak/abah tolong apa?”. Itulah sikap ibu bapa yang sayang kepada kita. Tanyalah hati adakah kita juga sayang kepada ibu bapa dan bolehkah kita jadi seperti mereka yang mana sentiasa ada ketika senang dan susah. Dari apa yang saya rasa sudah semestinya mereka juga inginkan benda yang sama, iaitu kasih sayang. Semestinya, mereka juga dahagakan kasih sayang seorang anak. Mereka manusia yang mempunyai perasaan. Apa yang saya lihat ketika ini, ramai anak-anak muda tidak kira lelaki ataupun perempuan kebanyakkannya telah mempunyai ‘couple’. Mereka meluahkan rasa sedih dan gembira bersama tidak dengan ibu bapa. Saya menjadi tertanya-tanya “apakah pasangan dapat lakukan apabila ‘sharing’ sesuatu dengan mereka? Dan sampai bila?”. Ini kerana hubungan ‘couple’ itu tidak kukuh ibarat seperti layang-layang dengan tali benang yang rapuh. Apabila angin kuat meniup layang-layang, benang yang diikat rapi akhirnya putus dan melayang jauhlah layang-layang tersebut. Berbalik pula dengan setianya ibu bapa sebagai kawan, sahabat dan teman. Dari kita mula dilahirkan banyak perkara yang mereka ajar dan memberi didikan. Mereka tidak lokek untuk mengeluarkan duit atau tenaga untuk memastikan kita membesar dengan sempurna. Ketika mereka masih bernafas ambilah dan curilah peluang yang ada ini untuk kita dekatkan diri dengan ibu bapa, memberi kasih sayang pada mereka. Mereka sangat inginkan kasih sayang seorang anak yang selama ini mereka jaga dan membesarkan. Itu sahaja setakat ini, jika ada kesempatan masa insya Allah saya akan update blog ni lagi.  untuk peringatan saya dan kita semua. Assalamualaikum..
Ibu bapa,
Mereka lah kawan,sahabat dan teman setia kita.




Wednesday, 30 January 2013

sedarlah sebelum terlambat

Buat yang masih bergelar ANAK

Ketika kau berumur 14 tahun, Ibu ingin tengok rancangan agama sedangkan kau ingin tengok cerita korea. Sebagai balasannya kau lempar remote sehingga pecah berkecai.

Ketika kau berumur 15 tahun, Ibu pulang kerja masih ingin peluk dan menciummu. sebagai balasannya kau jawab...apalah mak ni...saya dah besar, rimas laa lalu lari kunci pintu bilik.

Saat kau berumur 17 tahun, Ibu sedang menunggu pangilan telefon yang sangat penting. Sebagai balasannya kau mengunakan telefon semalaman. Menelefon seorang yang hanya kau gelarnya kekasih.

Saat kau berumur 19 tahun, Ibu mengalirkan air mata menangis di atas kejayaanmu dalam peperiksaan STPM. sebagai balasannya, kau meraikannya bersama teman-temanmu sedangkan dengan ibu kau buat endah tak endah sahaja.

Saat kau berumur 20 tahun, Ibu masih ingin berjalan bersama-sama...sebagai balasannya kau meninggalkan ibu jauh di belakang, malu kalau kawan-kawan tengok.

Saat kau berumur 21 tahun, Ibu memelukmu dengan penuh kesyukuran saat kau lulus pengajian tinggi mu. sebagai balasannya kau bertanya kepada ibu "bila nak berikan hadiah untuk mu".

Saat kau berumur 30 tahun, Ibu menghubungi mu untuk memberitahu ada kenduri doa selamat dan tahlil di rumah. sebagai balasannya kau jawab "Ibu, saya terlalu sibuk ,tidak ada masa terluang untuk balik".

Saat kau berumur 35 tahun, Ibu sakit tak kebah sehingga memerlukan perhatian mu. sebagai balasannya, kau hantar dan mengupah bibik untuk menguruskannya.

Dan hingga satu hari, dia meninggal dengan tenang..dan tiba-tiba di satu ketika kau teringat semua yang tidak pernah kau lakukan untuk gembirakan hati ibu mu ...sayangnya dia sudah tiada lagi.

edit from Maharaja Lawak Mega status.

*Pesanan buat diri ini dan setiap pembaca..agar luangkanlah masa bersama ahli keluarga terutama ibu bapa. Siapalah kita di dunia ini jika tanpa ibu bapa yang bersusah payah melahirkan dan membesarkan kita sehingga ke hari ini di mana kita telah menjadi seorang insan yang berjaya. Ingatlah wahai anak-anak, jaganlah kamu terlupa untuk mendoakan ibu bapa kamu di setiap solat mu.






Saturday, 5 January 2013

Apa yang engkau miliki..syukurilah

Allah s.w.t. telah mencatatkan di dalam al-Quran bagaimana sikap manusia yang tidak pernah merasa cukup dengan apa yang ada. Allah s.w.t. telah menyatakan melalui 'surat cinta-Nya' sekiranya manusia dikurniakan selembah emas dan perak pun pasti mereka inginkan lebih dari itu.

Bukan sejuta ringgit tetapi segunung emas, itupun masih tidak memadai. Itulah fitrah manusia yang tidak pernah merasa cukup dengan apa yang dimiliki. Padahal Allah s.w.t. telah menjanjikan sekiranya kamu bersyukur pasti Aku (Alllah s.w.t.) akan menambah nikmat-Ku ke atasmu tetapi jika kamu kufur, sesungguhnya azab-Ku amat pedih...(surah Ibrahim:7)

Bukalah lembaran sejarah silam, sebagaimana yang telah dinyatakan kehebatan dan kemahsyurankaum Saba'. Namun 'tembelang' mereka tidak merasa cukup dan sekali-kali tidak pernah bersyukur dengan apa yang ada.

Malah, berlaku kufur kepada Maha Pencipta, lalu Allah s.w..t mengirimkan 'bala tentera-Nya' untuk menghapuskan mereka dan akhirnya menjadi satu kisah aggar kita tidak mencontohi kelakuan mereka. Allah s.w.t. mencatatkan kisah ini di dalam al-Quran:

"Mengembaralah kamu ni muka bumi, kemudian perhatikanlah bagaimana akibat buruk (yang menimpa) orang-orang yang mendustakan (Rasul-rasul) itu". (Al-An'am:11)

Demikianlah kisah yang bergelar manusia, kamu dan kita semua sememangnya tidak pernah lari dari keinginan untuk memiliki segala-galanya. Tanyalah sesiapa sahaja di sekeliling kita -ustaz,mamat burger,pakcik teksi...pastinya mereka meninginkan sesuatu yang istimewa tidak kiralah pasangan yang bahagia, harta yang melimpah ruah, segala-galanya diinginkan. Namun sebagaimanusia yang bertuhankan Allah Azza Wa Jalla..pemilik segalanya..Apakah yang diinginkan? Pasti sebuah kebahagiaan fana yang tiada tandingannya. Bertemu Allah s.w.t. di syurga sana.

Namun, berapa ramaikah yang merasakan pertemuan dengan Allah s.w.t. sesuatu kebahagiaan yang tiada taranya? Adakah aku, kamu dan mereka sudah dan pernah merasakannya? Rasulullah s.a.w. pernah bersabda di antara tanda kemanisan iman dalam diri seseorang muslim ialah apabila Allah s.w.t. dan Rasul s.a.w. lebih dicintainya...

Kata-kata di atas mengajar kita untuk mencintai Allah s.w.t. dan Rasulnya lebih dari segalanya. Mengapa? Apa kepentingannya? kerana jika kita meletakkan Allah s.w.t. yang utama dan segala-galanya kita pasrahkan kepada-Nya itulah tandanya bibit-bibit takwa telah pun menjalar di dalam jiwa anda, syukurilah...

(diambil dari buku Sentuhlah Jiwamu dengan ayat-ayat cinta Allah)

Jika kamu semua ingin mengetahui lebih mengenai ayat-ayat cinta Allah, bolehlah beli buku Sentuhlah Jiwamu dengan ayat-ayat cinta Allah. InsyaAllah banyak input yang kamu semua boleh dapat. Penulisnya Selamat Amir Al-Fanjkalani.   

Wednesday, 2 January 2013

IDOLA

Di sini saya nak ceritakan serba sikit apa yang berlaku kepada diri saya apabila ditanya oleh pembantu pensyarah ketika sesi perkenalan bersama pelajarnya mengenai idola. Perkara ini berlaku ketika saya berada di semester pertama di universiti. Kamu semua diminta untuk memberitahu latar belakang idola kamu, mengapa kamu menjadikan dia sebagai idola? dan kamu diminta untuk present siapa idola kamu di depan selepas ini, ujar pensyarah kepada para pelajar. Setelah saya mendengar tugasan yang pensyarah berikan, saya ketika itu bertanya pada diri saya sendiri, siapakah idola saya???Ianya menjadi pertanyaan di dalam hati dan fikiran saya untuk beberapa minit. Masa yang diberikan ketika itu amat sedikit sebab tugasan itu sangat simple. Saya memulakan langkah saya dengan bertanya kepada kawan sebelah kiri dan kanan "Siapakah idola kamu?". Di sebelah kiri jawapan dia tidak tahu. Di sebelah kanan dia tahu tetapi dia tak nak beritahu. Jantung saya mula berdegup kencang apabila pensyarah sudah mulakan sesi pembentangan. Kertas A4 yang diberikan pada saya masih bersih tanpa sebarang conteng. Maksudnya isi yang nak dicakap sekejap lagi tidak ada. Pembentang sebelum saya semuanya katun (filem animasi) cotohnya superman, kluangman dan yang ada man-man belakang dia. Mesti kamu semua tertanya tanya ape yang saya bentangkan....sama mcm yang sebelumnya iaitu superman, :) hehehe, tu la idea saya ketika itu, tidak dapat berfikir lagi. Kemudian kawan di sebelah kanan pulak present, sangat mengagumkan bagi saya. Dia jadikan Nabi Muhammad s.a.w. sebagai idola. Masa tu saya rasa perasaan malu mula menebal. Tu la tu. Sangat tepat pilihan dia. 


Mengapa saya cakap pilihan tepat? banyak buktinya.


Muhammad Bin Abdullah. Rasul khatim al-Anbiya yang tiada tandingan-Nya.




1. 'Aishah telah ditanya mengenai akhlak Baginda, beliau menjawab ;" Sesungguhnya akhlak Muhammad adalah al-Quran."-Hadis-




2. Kebenaran dan kerasulan baginda diiktiraf oleh penganut Nasrani atau Kristian,buktinya di dalam Bible (Kitab suci penganut Kristian), Nabi Muhammad disebut sebagai Paracletos yang akan menjadi penolong atau pegganti selepas Nabi Isa a.s. -Lihat di dalam Gospel St. John pada Bab 14 ayat 16-17 terjemahan Bible. Dr. Danial Zainal Abidin (2003), Empayar Minda Muslim, Kuala Lumpur PTS Publication & Distribution Sdn Bhd,halaman 212-213-.




3. " Tidak kami utuskan kamu (Muhammad) melainkan sebagai pembawa rahmat bagi seluruh alam." -surah al-Anbiya':107)-




InsyaAllah bermula pada hari ini dan akan datang, hiduplah dengan syari'at yang telah ditetapkan oleh Allah s.w.t. dan Rasul Nya. Seharusnya sebagai muslim, kita seharusnya meletakkan Rasullullah s.a.w. sebagai ikon dalam segenap amalan kita untuk mendapat kejayaan di dunia dan di akhirat..Peringatan buat diri saya dan kamu semua..:)